PinTu SeoRaNG Aku

Pintu itu aku buka di hujung gelisah. Kian tak terlerai pemenungan. Menangani keinsafan. Digugat bibir kepastian. Keluar aku dari diriku yang dahulu. Mencari aku yang lebih dahulu dari aku yang dahulu. Secangkir kepastian tumpah di kamar rasa. Segumpal kepastian larut di tasik minda. Mengharap menjadi yakin yang betul. Supaya aku tak terus samdol.

Aku kutip kenangan silam. Sewaktu aku adalah aku. Sewaktu aku bukan aku. Menatap yang dulu. Menghisap yang lebih dulu dari dulu. Semuanya sudah berlalu. Dan pada kisah mereka ada cerita cara. Supaya aku menjadi seperti mereka. Mereka yang telah berjaya. Dunia pernah di bawah tapak kaki... menjadi daki.

Tuesday, May 18, 2010

betoi, tak betoi. halal ka haram..

kenduri rumah ngah sa'adiah.
'ngah nak masak apa?'.
'kambing gurun tu ada tiga ekorq. ngah ingat.. ngah nak tumbangkan semua, buat gulai kawah. pas tu kita camporq dengan daging babi satu tahil, baru sedap!'
'boleh ka ngah?'
'tak pa kot... sikit ja.'
tu ceritera merapu gua. gua reka tak dak kena mengena dengan sapa-sapa yang pernah idup atau pernah mati kat muka alam ni. dulu.. waktu gua terkembara kat tanah hong-kong, gua dok melilau cari kedai makan halal. ada budak local bagi tau... gua kena turun kat tsim sat tsui. kat situ banyak. betoi kata budak tu. gua terjah satu kedai indonesia kat bawah tanah. gua oder nasi goreng yang menduduki ranking keseribu tiga belas dalam carta dunia. gua bedal.. tanda 'halal food' tu buat gua tibai sampai licin. ops..! gua lupa mintak ayarq. gua buka freezer.. gua ambik satu tin carlsberg. 'ni halal ka?'. 'indonesia halal.' kata mamat indon tu. gua sesak nafas. sesak nafas macam tengok drama berlambak siri indon kat tv3.

brader.. jom ikut gua pi masjid negara nanti. ada kenduri ka? soalan blur dari gua. no lah.. kita join tunjuk perasaan. depa nak bantah judi bolasepak piala dunia. judi tu haram! kita kena bantah bro. semangat betoi mamat ni. gua rasa macam nak angkat pedang dan libas apa yang patut dengarq kekata semangat mamat ni. ya lah... kita kena betoikan keadaan. jom kita guna cara yang kita anggap betoi ni untuk betoikan apa yang tak betoi. tapi kata otai yang pernah menjadi kenalan gua.. diri akan betoi bila iman kita betoi. iman yang betoi akan betoikan diri dan seluruh kehidupan. dengan iman yang betoi, kita dapat tarik nusrah dan bantuan Allah. Nabi ajarq sahabat untuk buat amal yang betoi dan bina iman yang betoi sehingga Allah buat keputusan bahawa tidak ada zaman yang lebih baik dari zaman nabi dan para sahabat. so.. gua bantutkan niat gua nak pi masjid negara. gua nak tanya ustaz gua pasai amal bertunjuk perasaan ni.

awal 90an dulu... gua selalu lepak kat dayabumi. gua jerit sajak sambil mengharapkan jatuhan syiling sekupang dua dari memereka yang lalu lalang depan gua.

betui....
tak betoi.....
betoi-betoi tak betoi....
tak betoi-betoi...
tak betoi, betoi yang tak betoi..
betoi ka tak betoi?
tak betoi ka betoi?

tiga ringgit dua kupang lima duit. okeh la. gua nak blah. apa yang betoi, apa yang tak betoi? tanya satu mat gian yang dari tadi dok jeling gua kutip duit syiling. entahlah brader... jawap gua gaya meleret.. gua blah.

7 comments:

Hashim Zabidi May 18, 2010 at 2:41 AM  

Ini cerita susah nak kongsi.
Nak katakan betoi, entah tak betoi. Nak katakan tak betoi banyak orang baloi.
Tak mengerti
lebih baik diam diri,

KiLaT May 18, 2010 at 2:53 AM  

pak hashim komen macam otai politik. tabik spring!

~KiLaT~ gua diam berkiam.

LIPISLADY June 1, 2010 at 8:56 PM  

Assalamualaikum, singgah kejap kat sinih.

lara_nur September 17, 2010 at 2:07 AM  

assalamualaikum.jenguk2 kejap

TeNTaNG BLoG iNi

gua tak punya apa-apa kepentingan. suara gua di sini bukan azan. ajak manusia menjadi insan. gua juga tidak menyuruh hidup ber'setan'. suara gua biar pun perlahan... hanya satu dari beribu suara luahan terhadap kehidupan.

MaSa IBaRaT PeDaNG

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP