PinTu SeoRaNG Aku

Pintu itu aku buka di hujung gelisah. Kian tak terlerai pemenungan. Menangani keinsafan. Digugat bibir kepastian. Keluar aku dari diriku yang dahulu. Mencari aku yang lebih dahulu dari aku yang dahulu. Secangkir kepastian tumpah di kamar rasa. Segumpal kepastian larut di tasik minda. Mengharap menjadi yakin yang betul. Supaya aku tak terus samdol.

Aku kutip kenangan silam. Sewaktu aku adalah aku. Sewaktu aku bukan aku. Menatap yang dulu. Menghisap yang lebih dulu dari dulu. Semuanya sudah berlalu. Dan pada kisah mereka ada cerita cara. Supaya aku menjadi seperti mereka. Mereka yang telah berjaya. Dunia pernah di bawah tapak kaki... menjadi daki.

Sunday, September 4, 2011

TiDoRQ..


terTiDoRQ bawah meja!!!
letih tunggu bapak balik kerja.












Tidorq menunggu berbuka puasa.
Jaga kau ayam golek!!!







Tidorq sambil menayang pungkorq.
Bapak marah!!!










kata orang di sini tidorq yang abadi.
betoi ka kita boleh tidorq di sini?










Saidina Usman radhiallahuanhu menangis bila melihat kubur. selamat di sini akan selamat ke alam yang seterusnya.

-KiLaT- tak cukup tidorq.

Read more...

TeNTaNG BLoG iNi

gua tak punya apa-apa kepentingan. suara gua di sini bukan azan. ajak manusia menjadi insan. gua juga tidak menyuruh hidup ber'setan'. suara gua biar pun perlahan... hanya satu dari beribu suara luahan terhadap kehidupan.

MaSa IBaRaT PeDaNG

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP